Fandiar dan Si “Spesies” (Sebuah Kisah Mahasiswa yang Sempat Mengalami Disorientasi Jurusan di Perkuliahan)


Ehemmmm….

Salam dulu ya……

Assalamu’alaikum wr. wb…

Perkenalkan….

Namaku Fandiar Nur Isdiaty..

Temen-temen biasa manggil aku Fany…

Sekarang (pas nulis kisah ini) lagi jadi mahasiswa nih ceritanya…

Di Universitas Indonesia, angkatan 2009, jurusan…. Mmm baca dulu aja ya ceritanya, ntar tau deh aku dari jurusan apa… hehe

Sedikit cerita pas jaman dulunya aku ya… hehe

Dulu aku sekolah di MI Sabilul Huda Margasari. Nah, dulunya ni, pas masih kecil aku pernah punya keinginan kalau suatu saat nanti aku bisa kuliah di salah satu Universitas gede di Indonesia… kayak UI, UGM, ITB gitulah… (hihihi.. ngayal). Terus juga dulunya aku pengen jadi dokter gitu, atau astronot, atau kalo ngga, jadi kayak Pak B.J. Habibie… (abisnya mamanya aku bilangnya itu-itu mulu sih, jadi kepikirannya ya itu-itu mulu). Hehe..

Setelah MI lulus, aku lanjut ke SMP N 1 Margasari. Nah, kalo SMA nya, aku SMA N 1 Slawi. Ga tau kenapa dari SMP, aku udah cinta mati ama ni SMA, sempet disuruh daftar ke SMA 1 Tegal juga sih…. Tapi OOOOGGGAAAAHHHH……. !!! (maap buat tmen2 Smansagal, hihi).

Nah, jadilah aku si anak Smansawi. Di SMA ini udah mulai kenal ama yang namanya remidial-remidial… jadilah aku si anak yang tak pernah luput dari yang namanya remidial Biologi, Fisika, Kimia.. (Rakuss amat????? Tapi ga sering sih, Cuma pernah ngrasain aja…)

Oiya, pas kelas dua SMA, udah mulai nglirik-nglirik Universitas. Cari tau gitulah…

Ternyata sampailah perhatianku pada sebuah perguruan tinggi kedinasan. Taunya dari bapaknya aku, pas aku diceritain, aku sih manggut-manggut aja… eh, ga taunya aku jadi malah tertarik ama PT ntu, terutama ama program studinya. Akhirnya, aku udah mulai yakin kalo nanti pas berburu PT, aku bakal daftar ke perguruan tinggi kedinasan itu.

Dan pas kelas tiga, pas lagi jaman-jamannya hampir gila gara-gara dicekokin soal-soal UN mulu, aku mulai mikir lagi dengan cita-cita yang dulu pernah aku impikan pas masih kecil. Jadi Dokter. Wadoh-wadoh… biologi aja ga paham-paham, ini lagi pake pengen jadi dokter segala. Aduuuh, pokoknya langsung aku urungkan niat buat jadi dokter. Heheh..

Trus beralih lah pada suatu program studi yang sempat bapak sebutin. Wah wah…. Sepertinya sepertinya…. (hihihi)

Nah, pas bulan Desember, kakak-kakak dari Sintesa dateng buat briefing tentang UI. Tarrrraaaa… ingatanku pada jaman dulu muncul lagi…

Aku kan dulu pernah pengen kuliah di salah satu Universitas gede, itu berarti UI juga. Tapi kan ga segampang itu ya, bbisa jadi mahasiswa UI. Saingannya kan banyak. Pinter-pinter pula. Uhhh… akhirnya aku ga berminat lagi ama UI. Ahaha… ga ada niat tuh buat masuk UI. Apalagi pas kakak-kakak Sintesa bilang mau ada Tour d’UI, aku benar-benar ga ada niatan pengen ikut. Apaan sih tour-tour an… ngabisin duit aja… mending duitnya buat daftar universitas lain, toh kepikiran ketrima di UI aja kagak (hehe, pikiran waktu itu). Sebodo amat temen-temen yang lain pada mau ikut, aku ga tertarik.

Semua keadaan itu akhirnya berubah 180. Gara-garanya nih, temennya aku sepulang dari tour d’UI, cerita-cerita gitu, heboh banget lah (hahahaha). Eh-eh, tau-tau jadi kepengen daftar UI. Sempet ada perasaan nyesel juga pas dulu ga ikut tour. Ah, tapi yang penting kan bukan tournya, tapi jadi mahasiswanya. Yasudaaahh, akhirnya aku juga menuliskan UI dalam daftar universitas tujuan.

Akhirnya tanggal 1 Maret datang…

waktunya SIMAK……..

waktu itu aku ambil IPC, pilihan pertama ama kedua aku pasang jurusan IPS, pilihan ketiga aku pasang jurusan IPA. Rada aneh juga sih. Tadinya aku cuma mau ambil IPS, ga tau kenapa aku tertarik aja. Tapi kata mama, mending IPA nya juga diikutin, sayang kan di SMA udah masuk IPA, tapi IPA nya ga dipasang. Sebenarnya aku sih suka itung-itungan, makanya aku masuk IPA (alasan klise). Waktu itu sempet bingung juga, IPA nya mau aku pasang yang apa?? Kedokteran ga mungkin, malahan pas SMA udah aku buang jauh-jauh tuh program studi (hehehe). Teknik?? Teknik apaan?? Fisika kimia aja amburadul banget..

Kesehatan Masyarakat??? Apaan tuh.. ga ngerti ! MIPA??? Dulu sempet juga pengen ngambil Matematika MIPA… wkwk

Trus, mamanya aku nyaranin buat ngambil jurusan Keperawatan…

Whhhhaaaaatttttttt??????? Appppaaaahhhhh??????

O mai gad…. No no no no no no no no ….. !!!!!!!!

BIOLOGI lagi, BIOLOGI lagi… !!!!

Mama, aku itu sebenernya kalo buat pelajaran IPA tuh amburadul banget…. Aduuuh… jangan dehhhhh…

Tapi beliau bujuk-bujuk aku terus… katanya pengen anaknya kuliah di bidang kesehatan, dan aku ga ada pikiran buat kuliah di jurusan sejenis gitu-gituan….

(ya ampunnn, kedokteran ama keperawatan itu satu spesies mama…. )

Ya sudahlah, akhirnya “spesies” itu aku masukin juga di daftar SIMAK. Semua UM aku cantumin IPC, tapi buat jurusan yang IPA, hanya UI aja yang aku cantumin “spesies” ini.

Singkat cerita, ternyata si “spesies” inilah yang lolos… padahal aku ga pernah belajar IPA pas mau SIMAK. Cuma asal mbuletin, dan waktu ngerjain IPA, aku ga kepikiran ama “spesies” ini. Yang ada di pikiran aku Cuma kerjain dengan bener semuanya (padahal kan kalo pengen licik-licikan, ga usah aku kerjain aja ya IPA nya, wkwkwk). Oia, asal tau aja, aku itu dulu belajarnya sebangsa sejarah, ekonomi, geografi. Itu pun juga dibantu ama salah satu anak UI.

Ya sudah, karena di universitas manapun aku ga diterima, dan juga perguruan tinggi kedinasan pun aku juga ga diterima, (jahatnya…), aku tetapkan hati buat nerima “spesies” ini, buat jadi bagian dari hidupku.

Tau ga sih, setiap kali aku ditanya,

“Udah ketrima di mana Fan?”, aku jawab “Di UI, Keperawatan”.

Terus mereka nanya lagi, “Wah, hebat ya….”,

terus aku jawab, “Ah, biasa aja, ga tau tuh, cuma UI aja sih yang mau nerima siswa macem aku. Universitas lain pada ga mau”. Hahahaha

Sempet aku berpikir, apa ini ya yang Tuhan takdirkan buat aku, apa doanya mamanya aku lebih manjur ya??? Wah wah… memang terbukti. Setelah kejadian tidak diterimanya aku di universitas manapun, akhirnya aku sadar dan mulai bersyukur. Sempet juga berfikir “kalo aku dulu ga ngambil jurusan ini, aku mungkin sampe saat ini masih clingak-clinguk nyari universitas ya??? Atau mungkin sampe saat ini, aku lagi nanem padi di sawah??? (wkwk, konyollll), Atau jangan-jangan….. (ah, orang tuaku ga segitunya ngebiarin anaknya ga kuliah, dan nglanjutin piiiiiiipppp…. Sensor..wkwkwk)”

Ceritanya masih lanjut ya. Pas kuliah di FIK ini, aku lama-lama udah mulai ngerasa nyaman, karena apa? Karena aku diingatkan lagi ama perasaanku waktu SMA. Jadi ceritanya waktu itu aku sempet suka ama biologi. Tapi bukan biologi yang belajar tumbuh-tumbuhan lho ya, yang pake Pteridophyta Kormophyta. Aduh makasih. Atau belajar kayak Annelida, Mollusca, Mammalia, Aves, Pisces…. Aduuhhh, makasih banyak dah. Aku sempet suka biologi pas belajar sesuatu yang berhubungan dengan manusia. Aku selalu berpikir setiap kali aku bertanya pada diri sendiri “ngapain ya, aku belajar keperawatan??”. Asal teman-teman tau aja, belajar tentang sistem kerja tubuh manusia itu seperti menguak sebuah misteri kehidupan (ciee lebay). Bagaimana komponen yang satu bisa berpengaruh pada komponen lainnya dan bisa saling terintegrasi. Selain itu, ketika aku merasa pertanyaan itu muncul lagi di kepalaku, aku selalu berkata pada diriku sendiri, “Aku hanya tidak ingin membuat orang tuaku kecewa”. Suatu hari nanti, aku pengen jadi orang yang berguna tidak hanya untuk diriku sendiri dan keluarga, tetapi untuk orang lain juga.

Quote:

“Apa yang kita pelajari dan apa yang kita harapkan untuk masa depan kita adalah bagaimana ilmu yang kita dapatkan akan memberi MANFAAT bagi sosial”

That’s the KEY why finally I got Nursing Science in University of Indonesia.

3 Comments

  1. “Apa yang kita pelajari dan apa yang kita harapkan untuk masa depan kita adalah bagaimana ilmu yang kita dapatkan akan memberi MANFAAT bagi sosial”

    beda kro enyong gan
    “Apa yang aku pelajari adalah apa yang membuatku penasaran, masalah aku berguna buat masyarakat itu urusan belakangan orang kalo ilmunya udah numpuk juga entar berguna sendiri kalo akhirnya tetap gak berguna juga begonya masyarakat aja yang gak mau manfaatin”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s