Kado dari Adinda


Prisilia Nurul Fajrin Kusumawati (FKM 2008)

Hmm…sebelumnya, ta’arufan dulu ye.=) saya prislia nurul fajrin kusumawati, yang akrab disapa nurul/ uyut di rumah, tapi kalo di sekolah nama gaulnya SISIL.haha…lumayan kereen kaaan?! Haha..narsis!=p. Saya adalah anak nomer 3 dari empat bersodara. Bapak ibu adalah seorang pahlawan tanpa tanda jasa di sebuah SD, pekerjaan yang mulia..hehe..^_^

Kekuatan terbesar dan kemantapan tekad untuk masuk UI, berawal dari kisah ini. Begini ceritanya…” pada suatu ketika terbesit di hati papah untuk menyalonkan diri sebagai kepala Desa, niatnya cuman simple, beliau berharap agar desa ini mengalami kemajuan, maklum… desa kami ini lumayan terpencil dan banyak pemuda nganggur tongkrang tongkrong ga jelas, agak lemot perkembangannya. saya salut dengan niat papah!! Dengan niat itu, bismillah…akhirnya bapak maju sebagai salah satu kandidat kepala desa. Hmm…ternyata, ga sedikit uang yang harus di korbankan, bahkan mencapai ratusan juta.wow!!

Berbagai macam carapun kami lakukan untuk mendapatkan budget sebesar itu, mulai dari ngejual sawah sampe ngutang d bank. Nah..setelah berbagai tahapan kita lakukan,dari mulai pendaftaran, kampanye, dan  akhirnya tibalah SAAT ITU!! Saat dimana kami sekeluarga deg2 der DAIA, saat saat menunggu pengumuman hasil pooling, hmm…akhirnya bapak dinyatakan GAGAL dalm PEMILU kali ini. Tapi, Alhamdulillah….papah adalah sosok yang tegar dan sabar menghadapi kenyataan ini, beliau masih bisa tersenyum dan mengatakan sepatah dua patah kata (pidato) di depan simpatisannya, dan sempat mengucapkan SELAMAT kepada lawannya. I PROUD with you, Dad..!=) ga ada yang harus disesali, karena semuanya merupakan rangkaian dari perjalanan hidup dan takdir Alloh..

Beginilah HIDUP…terkadang apa yang kita inginkan, belum tentu di inginkan juga oleh Alloh Sang Pengatur Kehidupan. Tapi, kami sekeluarga yakin, semuanya pasti ada hikmahnya dan pasti inilah Hal terbaik yang dipilihkan Alloh untuk keluarga kami.=)

Moment moment itu terjadi pas saya duduk di bangku kelas 3 SMA semester akhir. Dengan adanya kejadian tersebut, akhirnya menuntut saya untuk berpikir dan berusaha keras agar saya bisa lanjut kuliah ke perguruan tinggi dengan kondisi keuangan yang pas-pasan. Karena, saat itu perekonomian keluarga kami bener bener menciut, limited, sedangkan tanggungan papah masih banyak, kaka  saya juga masih kuliah, dan saya masih punya ade yang masih sekolah juga. Saat itu, saya bener- bener berusaha keras agar bisa masuk ke perguruan tinggi negeri, karena saya tau, bahwa biaya kuliah di perguruan tinggi negri tak perlu merogoh kocek terlalu dalam (alias murah). Dengan tekad dan niat itulah saya berusaha mati matian agar bisa masuk ke perguruan tinggi negri

Awalnya saya terjerumus masuk UI, berawal dari informasi dari sodara kalo ada pendaftaran UM UI, yang waktu itu bernama UMB(Ujian Masuk Bersama) yang di ikuti 5 universitas ( UI,UNJ,UIN, UNHAS, USU). Setelah mendapat kabar itu, saya langsung bergegas dan memutuskan untuk mendaftar dengan pilihan pertama farmasi UI dan pilihan kedua FKM UI ( Fakultas Kesehatan Masyarakat). Saya memilih farmasi, atas dasar rasa cinta pada ibu( saya berkeinginan untuk menciptakan suatu obat yang bisa nyembuhin penyakit diabetes,karena ibuku mengidap penyakit tersebut), sedangkan alasan saya masuk FKM adalah, karena rasa keprihatinan saya akan dunia kesehatan di Indonesia=).

Semenjak mengisi formulir pendaftaran, yang ada di otak saya hanya belajar dan berusaha maksimal. Saat itu, saya hanya belajar mandiri, tanpa bimbel. Saya tak tega merengek minta ikutan bimbel, karena saya sadar akan kondisi keuangan keluarga saat itu. Walopun begitu, saya tetap semangat dan selalu meyakinkan diri saya sendiri. Saya yakin…Bimbel bukanlah jaminan, yang menjamin adalah Alloh, Tuhan yang Maha berkuasa atas segalanya.

Hari demi hari, saya pun  mulai mencoba berkawan akrab dengan buku buku, mencoba mencintainya, menikmatinya, menelaah dan mengamati bagian-bagiannya. Buku buku itu telah menyita hari hariku, terkadang rasa jenuh pun datang menghampiri. Tetapi rasa itu akan segera pergi setelah saya memandangi wajah ibu. Wajah yang sayu dan penuh kasih..wajah yang selalu menyemangati!! Setiap kali aku memandanginya, tak tega rasanya bila diri ini akan mengecewakannya nanti! Beliau adalah motivator terbesarku! Selain belajar, tak lupa saya memohon kepada yang Maha menentukan, yang Maha memberi nikmat, yang Maha memberi jalan keluar terbaik bagi hambaNya yang bersungguh- sungguh dan tawakal.

Setelah sekian abad saya jadi kutu buku,akhirnya….jreng jreng jreng… tibalah waktu Test itu…saat saat menegangkan, keringat dingin deg degan, dan sempet shock juga pas itu! Ternyata yang ikut ndaftar nyampe 90.000 lebih, dan tau ga si?? yang bakal di trima tu cuman 10.000, dan yang 10.000 itu di bagi ke 5 universitas( UI,UNJ,UIN,USU,UNHAS)!! Gubraaaaaaaaaaaaaaag! bener bener menciutkan harapan saya untuk  lolos seleksi ini.=(

Dalam masa penantian, yang saya lakukan adalah Berdoa dan terus berdoa, memohon yang terbaik buat masa depan saya nanti. Selama masa penantian, saya sempet berencana sama papah, saya bilang “ pah, mangke menawi nurul mboten lolos seleksi, kuliahe taun ngajeng nggeh mboten nopo2..” (pah,nanti kalo nurul ga lolos seleksi, kuliahnya taun depan juga gapapa)” saya bilang begitu sama beliau. Tetapi…nasib mujur menghampiriku teman teman….saya dinyatakan LOLOS!!saat itu..saya ga langsung percaya gitu aja denger kabar tersebut, coZ saya ga liat pengumannya sendiri, diliyatin temen!hihi…maklum…rumahku pelosok, jauuuuuh dari peradaban, ga ada warnet!hehe…..

Hmm…saya cuman mesam- mesem dan mengernyitkan dahi ga jelas “tanda kebingungan ga percaya” denger kabar itu. udah gitu…pas aku ceritain ke ibu, eh….beliau malah bilang “ jangan gampang percaya gitu aja, anak sekarang sukanya boonk” dan saya pun meng’iya’kan pernyataan ibu. Hehe…

Untuk mengatasi rasa penasaranku, akhirnya….ku ambil handphone, dan ku telpon dia!! Aku bilang, “ ham, aja nggorohi lah, yen guyonan kira- kira ow…aku bilang begitu sama ilham, terus dia jawab,” SUMPAH Demi Alloh sil….aku  ra goroh” setelah dia berucap itu, akhirnya saya pun percaya dan teriak2 kegirangan!! Kemudian, saya langsung ngabarin ke semua orang rumah, dan kecupan pun langsung mendarat di pipiku dan papah memelukku erat-erat! Saya rasakan, betapa bahagianya beliau kala itu. Akhirnyaa…happy ending! Betapa bahagianya saya…bisa membahagiakan dan membuat senyum di bibir papah tersungging kembali. Yah..paling tidak,ini sebagai obat atas kesedihan papah atas”kejadian” kemarin. Alhamdulillah wa syukurillah…ini semua atas ijin dan karuniaMu ya Robb…=)

PERJUANGAN belum berakhir teman…
Setelah saya dinyatakan LOLOS, saya pun harus mengurus biaya administrasi dan lain- lain…saat saya liat infonya, tertera di situ biaya semesteran 7,5 juta, uang gedung 5 juta! Busyet dah…kudu nyari harta karun dimana nih!hehe….tapi, Alhamdulillah…selalu saja ada kemudahan….!! Ternyata sistem pembayaran di UI adalah sistem beasiswa berkeadilan, jadi..tiap anak bayarannya beda2 tergantung kemampuan ortu masing2. Tapi, agak ribet dikit.. banyak persyaratan yang harus di lengkapi, berjuang dikit lah…(hidup adalah perjuangan kawan..!!) Akhirnya, setelah semuanya terurus. Alhamdulillah saya mendapatkan biaya kuliah yang bener2 sesuai dengan kemampuan ortu saya. Oh ya,Terima kasih buat anak2 SINTESA yang telah membantu proses keringanan pembayaran saya.. ( mas pandu, mas ribas,mba dila, mba2 dan mas2 yang lain) makasi ya….makasi banyak….maturnuwuun sanget…=)

Hm…itulah sekelumit kisah dan lika liku perjuangan saya masuk UI, semoga tulisan bermanfaat dan bisa mendorong semangat ade ade, semangat ya ade2ku…keep fighting! Ganbate! Kejarlah mimpi dan cita2 kalian dengan kesungguhan dan kerja keras. Jangan pernah menyerah…jangan menyerah pada keadaan! =) “ Sesungguhnya Alloh tak kan menyia- nyiakan kerja keras dan usaha hambaNya”.

2 Comments

  1. Kakak, pengalamannya mirip bgt deh sama aku. Mulai dr ortu yg nyalonin untuk suatu jabatan, terus yg pas pengumuman, dikasih tau temen tp gak percaya karna baru bangun tidur. Dan baru percaya pas liat sndr wkwk. Dan keuangan keluarga yg mirip karna udah cukup terkuras buat pencalonan, tp karna ngajuin berkas2 jd lumayan ringan biayanya. Eheheh jd curcol😀 Salam fkm! Salam sukses!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s